• Friday, 18 June 2021, 1:18 am

Pemimpin Asia desak vaksin COVID jadi ‘public goods’

 Pemimpin Asia desak vaksin COVID jadi ‘public goods’

foto oleh Supian Ahmad

KUALA LUMPUR, 21 Mei – Ketua negara dan pemimpin serantau yang muncul pada hari pertama Persidangan Antarabangsa Ke-26 Mengenai Masa Depan Asia yang diadakan di Tokyo serta dalam talian, semalam menegaskan, vaksin COVID-19 sewajarnya dijadikan barangan awam (public goods) dan bukan dimonopoli oleh negara maju.

Ketika mana semua negara terus bergelut dengan impak dan jangkitan COVID-19 yang masih belum dapat dibendung, ramai pemimpin yang berucap hari ini mengambil kesempatan mendesak akses yang lebih adil terhadap pengagihan vaksin tersebut.

Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin menyatakan bahawa 27 negara terkaya di dunia memiliki 35.5 peratus vaksin COVID-19 walaupun negara tersebut hanya meliputi 10.5 peratus populasi dunia.

“Kita berdiri di sini hari ini bukan untuk meraikan kemenangan kita terhadap wabak dan kemiskinan; tetapi harus diingatkan mengenai perjuangan berterusan melawan musuh yang sama manusia: penyakit, kemiskinan, dan kezaliman. Kita harus membina sekurang-kurangnya benteng wilayah, melawan musuh-musuh kemanusiaan ini,” katanya pada ucaptama persidangan itu.

Muhyiddin menegaskan, kegagalan untuk menjadikan kesihatan global sebagai barangan awam, kegagalan untuk menutup jurang keadilan sosial dan kegagalan untuk memimpin kepemimpinan global yang penuh kasih sayang; akan membawa generasi akan datang ke dunia yang penuh dengan gangguan politik dan ketidakstabilan.

“Sebaliknya, dengan berdiri bersama dan memimpin, abad terbesar kita akan berada di depan kita, bukan di belakang. Sekiranya Asia memilih untuk menggunakan status dan pengaruh kita yang akan datang untuk mengangkat suara kita bagi pihak negara-negara yang tidak mempunyai suara; jika kita memilih untuk mengenal pasti bukan hanya dengan yang berkuasa, tetapi dengan yang tidak berkuasa; ini tidak akan menjadi permulaan semula Abad Ekonomi Asia tetapi Millenium Asia yang cerah,” katanya.

Perdana Menteri Thailand, Prayuth Chan-ocha pula memberi amaran supaya mana-mana pihak tidak menggunakan vaksin tersebut sebagai alat politik atau diplomatik. Beliau kemudian mendesak rakan-rakanya mempromosikan sijil inokulasi global dan langkah-langkah lain untuk memulihkan perjalanan.

Mengenai peningkatan pengaruh China, Perdana Menteri Vietnam, Pham Minh Chinh pula menyatakan mengenai perlunya menjaga keamanan, kerjasama dan pembangunan di rantau ini, kebebasan pelayaran, dan penerbangan berlebihan di Laut China Selatan.

Sementara itu, Perdana Menteri Kemboja, Hun Sen mempertahankan hubungan rapatnya dengan Beijing dengan mengatakan: “Jika saya tidak bergantung pada China, kepada siapa saya akan bergantung?”

Hari ini, hari kedua dan terakhir persidangan itu yang turut dikenali sebagai Persidangan Nikkei, yang dianjurkan oleh Nikkei Inc setiap tahun sejak 1995.

Tajuk persidangan – Membentuk Era Pasca-COVID: Peranan Asia Dalam Pemulihan Global, dan dibawa secara dalam talian dari Tokyo.

Persidangan tahunan itu menghimpunkan barisan ketua-ketua kerajaan serta ahli akademia, pemimpin perniagaan dan polisi dari rantau Asia-Pasifik. Mereka berbincang serta memberikan pendapat secara terus terang dan bebas mengenai isu-isu serantau, masa depan serta peranan Asia di dunia. Ia disifatkan sebagai antara persidangan global yang paling penting di Asia.

 

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *